Inilah Cara Sempurna Mengatasi Anak Suka Merengek Dan Minta Yang Aneh-Aneh

Di zaman kini ini, Anak-anak yang masih kecil (termasuk anak TK) sudah mengenal yang namanya gadget. Sehingga salah satu dilema yang dihadapi jutaan orang bau tanah yaitu perihal bagaimana menyikapi anak yang merengek minta dibelikan gadget, baik itu smarpthone, tablet dan semacamnya.

Kita akan menemukan perilaku orang bau tanah yang berbeda-beda, sebagian ada yang mau menuruti seruan si buah hati alasannya menilai benda menyerupai smartphone ini bermanfaat, menganggap bahwa gadget bisa menciptakan anak pintar. Padahal tidak juga kalau si anak menggunakannya hanya untuk bermain game dan menonton kartun.

Untuk alasan kedua mungkin lebih masik akal, yaitu memperlihatkan gadget pada anak supaya orangtua (terutama bapak dikala di kantor) sanggup lebih gampang mengawasi dan berkomunikasi dengan anak yang ada di rumah.

 Sehingga salah satu dilema yang dihadapi jutaan orang bau tanah yaitu perihal bagaimana menyi Inilah Cara Tepat Mengatasi Anak Suka Merengek dan Minta Yang Aneh-aneh
Sumber gambar: Flickr.com

Akan tetapi ada hal yang perlu diperhatikan, yang menjadi pertimbangan besar orang bau tanah dalam memperlihatkan gadget pada anak. Bahwa cepatnya anak untuk bisa memakai teknologi super canggih, ternnyata tidak sebanding dengan kemampuan anak dalam memakai teknologi secara bijak. Hal inilah yang mengkhawatirkan alasannya bisa menjadi bumerang bagi anak dan juga orang tuanya.

Padahal, kondisi anak tanpa gadget pun tidak menjadi masalah, tidak akan menganggu proses belajarnya. Bahkan tanpa gadget proses mencar ilmu dan pendidikan anak bisa berjalan lebih mulus dan maksimal, alasannya tidak adanya gangguan dari gadget yang begitu ‘menggoda’ pikiran.

Dengan begitu, usahakan Anda supaya menunda penmberian ponsel selama mungkin pada anak (seperti dijelaskan seorang psikolog keluarga). Hal ini bukan berarti menciptakan anak gaptek (gagap teknologi), akan tetapi kondisi anak yang masih kecil tidaklah membutuhkan teknologi semacam itu, gres sehabis memasuki usia remaja dikenalkan dengan banyak sekali teknologi canggih.


Agar jangan salah paham, orang bau tanah tentunya boleh mengenalkan gadget pada anak, akan tetapi tunda pinjaman gadget hingga pada masa yang tepat, yaitu sehabis cara berpikir anak sudah mulai matang, yang nantinya anak bisa memanfaatkan gadget dengan baik, menyerupai untuk menunjang pengetahuannya perihal pelajaran di sekolah, maupun perihal pengetahuan umum. Sehingga untuk hal ini manfaat gadget harus digali.

Bahaya memperlihatkan gadget pada anak, bisa menciptakan kecanduan. Dimana orang cerdik balig cukup akal saja bisa kecanduan gadget, apalagi anak-anak.

Selain dilema gadget, banyak dilema lainnya yang menciptakan anak merengek-rengek, menyerupai ingin liburan atau jalan-jalan ke luar kota. Perkataan atau seruan anak yang menyerupai ini alasannya melihat atau mendengar dongeng teman-teman yang telah jalan-jalan ke luar kota.

Ketika anak merengek menyerupai ini, maka hal yang normal perlu dilakukan orang bau tanah yaitu memperlihatkan klarifikasi yang masuk ke logika anak, disinlah penting orang bau tanah mempunyai ilmu dalam mendidik anak dengan bijak. Orang bau tanah harus berterus terang perihal dilema yang dihadapi, menyerupai keterbatasan biaya. Maka jelaskan hal itu pada anak.

Jika anak sudah mempunyai tingkat pemahaman yang baik mengenai kondisi orang tuanya, maka ini yang sangat diharapkan. Disinilah pentingnya orang bau tanah penting untuk mendidik anak supaya MAMPU MEMAHAMI KONDISI disekitarnya.

Cara-cara memperlihatkan pemahaman yang baik menyerupai inilah, yang paling ampuh untuk mengatasi dilema anak yang merengek-rengek meminta sesuatu.

Mengenai liburan tadi. Jika si anak bertanya mengapa temannya bisa jalan-jalan ke luar kota tetapi dirinya tidak bisa. Maka sampaikan pada anak bahwa pada setiap keluarga mempunyai kebiasaan dan kondisi yang berbeda-beda. Disinilah Orang bau tanah harus cerdas dalam membantu si kecil supaya bisa memahami dengan baik.

Orang bau tanah juga perlu melatih kemandirian anak, supaya anak tidak tidak tumbuh menjadi sosok yang suka merengek-rengek. Biasakan anak dari kecil untuk sudah terbiasa mengerjakan hal-hal yang ia mampu. Seperti merapihkan kamar tidurnya, merapihkan buku sekolahnya, menyapu, membeli sesuatu ke warung dan hal-hal lainnya.

Melatih anak berdikari bersama-sama termasuk bentuk cinta dan perhatian orang bau tanah kepadanya. Selain juga memperlihatkan belaian kasih sayang pada anak, berupa pelukan, pujian, ciuman dan lainnya.

loading…


Hentikan kebiasaan anak suka merengek
Namanya anak-anak, mereka suka sekali untuk caper (cari perhatian) dan manja pada orang tuanya. Hal ini normal kalau masih dalam batas normal. Tidak mengapa anak manja kalau masih dalam kadarnya. Akan tetapi menjadi dilema kalau hal itu berlebihan, alhasil anak akan menjadi pribadi yang suka merengek.

Anak merengek tujuannya jelas, yaitu untuk caper.

Biasanya anak merengek alasannya ingin dibelikan sesuatu, kalau anak masih sangat kecil maka tidak terlalu mengkhawatirkan. Yang menjadi dilema apabila anak masih suka merengek ketika sudah kelas 2 SD ke atas. Senjatanya berupa ‘merengek’ dan ‘berisik’ yaitu hal yang sangat menjengkelkan orang tua.

Sebagai tanda cinta orang bau tanah pada anaknya, maka orang bau tanah harus ‘menyembuhkan’ sifat suka merengeknya itu. Sehingga si anak tidak tumbuh menjadi pribadi yang lemah, yang suka mengharapkan belas kasih orang lain, serta menjadi sosok yang pemalas. Mengerikan bukan?

Orang bau tanah harus berusaha memahamkan anak bahwa merengkek ini bukanlah cara yang sempurna untuk meminta. Beritahu cara yang lebih baik daripada merengek. Anda perlu mengasih aba-aba secara eksklusif pada bawah umur ketika ingin meminta sesuatu.

Ajarkan padanya kalimat yang santun. “Ibu, Aku minta susu ya, boleh?”, dan kalimat semisalnya. Selain anak nantinya akan lebih bisa untuk tumbuh menjadi sosok yang lebih cerdik balig cukup akal dalam berbicara, manfaat lainnya orang bau tanah akan sangat bahagia mendengarkan kalimat yang santun dari anaknya.

Hal ini jauh lebih baik dari pada mereaung-raung yang tidak jelas. Yang menciptakan orang-orang disektar menjadi jengkel.

Jadilah sosok orang bau tanah yang jujur, sehingga sanggup dipercaya dan dipercaya anak
Penyebab anak merengek juga alasannya dirinya tidak lagi percaya pada orang tuanya sendiri. Hal itu biasanya alasannya kesalahan dari orang tuanya sendiri, menyerupai pernah berbohong yang kesudahannya diketahui sang anak. Contohnya yang sering terjadi: Di keluarga, dikala seorang bapak akan berangkat ke suatu kawasan dan akan pulang ke rumah pada malam hari.

Seringkali anak minta ikut, sehingga si bapak kesudahannya berbohong bahwa dirinya hanya pergi sebentar saja. 5 menit lagi juga pulang. Maka si anak menunggu dan terus menunggu, ternyata kesudahannya ia gres sadar telah dibohongi.


Demikian juga dengan pola lainnya, menyerupai menjanjikan anak membelikan sesuatu padahal tidak ada niat untuk itu. Bahkan lebih jelek lagi, yaitu sering melaksanakan perkataan bohong, tanpa adanya kondisi darurat.

Jika sang anak terlalu sering melihat orang tuanya berbohong, maka ini berbahaya alasannya anak tidak lagi menaruh kepercayaan pada orang tua. Sehingga anak menjadi kurang respect dan kurang mau mendengarkan perkataan orang tuanya.

Alhasil… dikala anak merengek, maka bagaimanapun caranya orang bau tanah berusaha untuk menghentikan rengekannya, niscaya bakal gagal. Hal itu alasannya orang bau tanah telah gagal membangun gambaran diri yang baik dihadapan anaknya.

Disinlah kuncinya, orang bau tanah harus memperbaiki dirinya sendiri kalau ingin dihormati dan disayangi anak-anaknya. Cara paling utama yaitu sudah jelas, yaitu memperlihatkan kasih sayang dan perhatian yang cukup bagi anak.

Termasuk memperlihatkan pendidikan yang baik bagi anak yaitu sebuah bentuk kasih sayang yang sangat utama.

Hal penting lainnya yang perlu orang bau tanah ketahui
Ketika anak merengek, seringkali menciptakan orang bau tanah sangat jengkel sehingga kesudahannya ‘tergoda’ untuk membentak anak secara berlebihan. Dari banyak sekali pengalaman dari banyak orang, saya lihat membentak anak yang merengek tidaklah berguna, bahkan justru anak bisa semakin para menangis dan merengeknya.

Sehingga membentak bukan cara yang efektif, walaupun sesekali dalam satu kondisi ada gunanya. Hal jelek lainnya dari membentak anak yaitu anak menjadi kebal bentakan orang tuanya, kan repot kalau begini?

Dari klarifikasi seorang yang andal dalam ilmu psikologi, ketika anak menangis maka biarkan saja hingga selesai tangisannya, ia nantinya akan capek sendiri.

Selain itu, anak yang sedang menangis maka biarkan saja alasannya dirinya sedang mencurahkan isi hatinya di dalam tangisannya. Menangis bukanlah sesuatu yang buruk, bahkan banyak pakar yang menjelaskan bahwa menagis akan memperlihatkan kepuasan bagi hati.

Cara yang sangat ampuh dalam mengatasi anak yang suka merengek, yaitu Anda harus bisa meyakinkan anak bahwa Anda mencintainya. Sebagai tanda bukti cinta Anda kepada anak, maka selalu gunakan kalimat yang santun dan ‘mulia, pada anak.

Contohnya memakai kalimat, “Sayang, coba minta sama bunda baik-baik. Bunda nggak ngerti kau minta apa kalau kau menangis…”. Katakan kaimat ini dengan nada yang sangat lembut. Cara ini sangat ampuh untuk menghilangkan kebiasaan anak yang suka merengek, selain itu anak akan semakin cinta pada orang tuanya.

Sebagai penutup, bagaimana menyikapi anak yang merengek meminta sesuatu, padahal yang dimintanya yaitu hal yang tidak penting?

Maka, perlu Anda ketahui bahwa sedini mungkin bawah umur harus diberikan pemahaman yang baik perihal sesuatu. Karena si anak tidak selamanya kecil terus.

Jika si anak meminta sesuatu yang aneh-aneh atau bahkan tidak baik. Maka orang bau tanah harus rajin dan sabar menjelaskan perihal apa yang dimintanya tersebut bukanlah hal yang baik.

Harus dilatih bawah umur supaya sanggup berfikir perihal apa yang dimintanya. Sebuah kesalahan kalau orang bau tanah merespon dengan marah-marah pada seruan anak yang kuang baik. Lebih baik jelaskan hakikatnya perihal apa yang dimintanya itu yaitu tidaklah baik.

Memang anak seringkali tidak mengerti perihal apa yang dijelaskan orang tuanya. Tetapi orang bau tanah harus SELALU memperlihatkan pemahaman yang baik untuk sang anak. Karena suatu dikala nanti anak niscaya mengerti, Insya Allah.

Memberikan pemahaman dan alasan perihal sesuatu, juga akan membantu anak untuk berfikir, hal ini penting supaya anak bisa tumbuh menjadi sosok yang lebih dwasa, yang bisa memahami kondisi disekitarnya.

News Feed