Review Hape Jadul, Sony Xperia C4 Dual, Layak Jadi Old But Gold?

0
7

Video pada review kali ini saya buat sepenuhnya memakai Samsung Galaxy Note FE. Baik gambar maupun suaranya.

Coba siapa yang masih ingat saya pernah unbox hape yg sejatinya ialah Galaxy Note 7 yang diperbaiki ini?

Oke, kita bahas Sony kini ya. Saya tidak akan bahas Galaxy Note FE-nya lagi, Anda nilai pribadi saja dari kualitas gambar dan bunyi pada video ini.

Jaman Nokia berjaya dulu, Sony Ericsson ialah favorit saya. Saya yang dulu memang anti kemapanan, dan anti hape mainstream. Juga alasannya ialah dulu uang saku bulanan mahasiswa jarang sisa sih, hahaha.

Lalu ketika brand ini bertransfromasi kembali menjadi Sony saja, saya masih suka. Maksudnya suka mupeng. Beli sih jarang banget. Mahal bos!

Dan seterusnya begitu, hape Sony yang berbasis Android memang tergolong mahal dibandingkan brand lain. Termasuk si Xperia C4 Dual ini, yang harga perdananya dulu di atas 4 juta Rupiah. Mahal!

Saya saja gres kesampaian beli sekarang, pas harganya tinggal 1,4 jutaan doang. Dan pas hape ini udah ketinggalan jaman hahaha.

Walau begitu, ada beberapa nilai positif yang harus saya berikan kepada ponsel ini. Antara lain:

1. Punya NFC, hape sejutaan jaman now susah cari yang ada NFC-nya.
2. Kameranya dapat mengenali scene yang sedang dibidik. Jaman sekarang, harus diembel-embeli ada AI-nya kalau yang begini. Padahal Sony ternyata sudah dapat dari dulu. Dia dapat tahu kapan saya sedang ambil bidikan macro, kapan saya lagi foto makanan. Keren kan?
3. Punya imbas AR pada kameranya. Buat belum dewasa ini akhirnya fun banget, dapat ada dinosaurus atau kurcaci dan rumah jamurnya. Ya buat lucu-lucuan lah. Hasil kameranya pun cukup baik, ya mungkin dapat setara lah dengan hape 2-3 jutaan jaman sekarang.
4. Punya 3 slot kartu dedicated. Dan walaupun jadul, hape ini slot simcard-nya berukuran nano lho. Makara yang udah kadung pakai nano-sim ya tinggal colok saja.
5. Xperia UI-nya saya suka, notif selalu always real-time.

BACA JUGA:  Review ASUS Zenfone 4 Selfie ZD553KL. Dibandingkan Yang Pro Bagusan Mana?

Apa lagi ya? Kayanya sudah deh itu aja. Sementara nilai minus yang saya berikan, memang kebanyakan dipengaruhi spesifikasinya yang sudah ketinggalan banyak. Tapi hayuk lah kita mulai berhitung saja.

1. Performa MTK6752 dikombinasikan dengan RAM 2 GB buat jaman now, empot-empotan euy! Multitasking agak keteteran di mana pindah apps kerasa ada jeda, apalagi digunakan main game. Masih dapat sih maen PUBG dengan grafis low, tapi ya gitu deh, kalah mulu. Ngelag soalnya heuheu.
2. Masih lanjutan dari performa, digunakan maen PUBG 1 jam aja baterainya turun hampir 50%. Dan dengan banyak sekali teladan pemakaian saya, screen-on time-nya mentok 2 jam lebih dikit. Ya dapat sih battery usage tembus 24 jam, kalau jarang banget dipake, screen-on timenya aja cuma sekitar sejam. Jadi, baterai 2.600 mAh-nya ngga dapat diandelin buat ngegame ya gaiss!
3. OS-nya mentok di Marshmallow dengan security patch yang jadul abis, 2016 kalo ga salah inget ya. Masalahnya di penghujung 2017 ada patch security yang penting banget di banyak sekali OS terkait persoalan keamanan network ketika memakai Wi-Fi. Makara ya, agak gimana gitu ya makenya.
4. Bezel tebal di mana-mana. Patut dimaklum sih, ini hape dengan pakem desain 3 tahun lalu. Dan pada masanya, bezel bawah segini tuh udah tergolong tipis sih. Hare gene? Maaf-maaf aja ya, haha.
5. Masih praktis demam, ya penyakit Sony jaman dulu ialah kurang cakap dalam mengatur pembuangan panas. Walau ga hingga overheat, tapi ponsel ini cukup sering menghangat dalam genggaman.

So, itu beliau 5 evaluasi positif dan negatif untuk Sony Xperia C4 Dual di tahun 2018 ini.

Saya cuma dapat merekomendasikan ponsel ini kalau Anda punya tujuan mengkoleksinya, atau menjadikannya ponsel backup saja ya. Karena kameranya dapat diandalkan kalau sesekali Anda gunakan berfoto.

Udah lihat hasil kameranya? Ya udah, gitu aja. Saya ga dapat merekomendasikan ponsel ini selain untuk dua tujuan tadi. Terlalu ketinggalan euy. Mending nambah 15 juta aja semoga dapet iPhone X, ya ga, hahaha. Becanda ya, mbok jangan diseriusin mulu toh….

Demikian ulasan yang diproduksi memakai Samsung Galaxy Note FE ini, dari Kota Cimahi Aa Gogon pamit undur diri, wassalam.
Sumber http://www.gontagantihape.com/